Mulai Tahun 2018 Tarif Kereta Api Kelas Ekonomi Naik

Mulai Tahun 2018 Tarif Kereta Api Kelas Ekonomi Naik

Jakarta – PT Api Indonesia (KAI) berencana untuk menaikkan tiket api jarak jauh dan menengah mulai jadwal keberangkatan 1 Januari 2018 mendatang. ekonomi adalah kereta yang mendapatkan publik atau public service obligation (PSO) yang operasionalnya masih disubsidi oleh pemerintah.

Kenaikan tarif kereta api kelas ekonomi tersebut sesuai dengan Perhubungan Nomor 42 Tahun 2017 tentang Perubahan Kedua Atas Perhubungan Nomor PM 35/2016 tentang Tarif Angkutan Orang Dengan Kereta Api Kelas Ekonomi untuk Melaksanakan Kewajiban Pelayanan Publik.

Corporate Deputy Director of Information System PT. Kereta Api Indonesia, Mukti Jauhari menjelaskan bahwa pemberlakukan tarif sesuai peraturan Menhub tersebut telah diterapkan mulai 7 Juli 2017 lalu. “Peraturan itu yang mengatur tentang tarif kereta PSO yang bersubsidi,” papar Mukti, Jumat (29/9), seperti dilansir Tempo.

Kenaikan tarif kereta api kelas ekonomi ini belum diterapkan lantaran presiden meminta supaya harga tiket kereta tidak dinaikkan terlebih dahulu. Oleh sebab itu pihak KAI memberi untuk tiket kereta api kelas ekonomi sehingga masyarakat dapat menikmati layanan menggunakan kereta dengan tarif lama sampai akhir tahun 2017. “(Diskon) Ditanggung oleh kereta api, kami yang kasih diskon,” ucap Mukti.

Berdasarkan Permenhub yang baru, kereta ekonomi mengalami kenaikan tarif yang bervariasi. Misalnya saja untuk kereta jarak jauh Matarmaja jurusan Malang-Pasar Senen naik Rp 16.000 dari Rp 109.000 menjadi Rp 125.000. Kemudian Brantas rute Blitar-Pasar Senen naik dari Rp 84.000 jadi Rp 95.000.

KA kelas ekonomi jarak sedang seperti KA Tawang Alun relasi Malang-Banyuwangi naik dari Rp 62.000 menjadi Rp 65.000, serta KA Rajabasa yang melayani rute Kertapati-Tanjungkarang naik dari Rp 32.000 menjadi Rp 35.000.

Berikut ini daftar kenaikan tarif kereta api kelas ekonomi mulai tahun 2018:

  1. KA Logawa (Purwokerto-Surabaya Gubeng-Jember) Rp 80.000
  2. KA Brantas (Blitar-Pasarsenen) Rp 95.000
  3. KA Kahuripan (Blitar-Kiaracondong) Rp 95.000
  4. KA Bengawan (Purwosari-Pasarsenen) Rp 80.000
  5. KA Pasundan (Surabaya Gubeng-Kiaracondong) Rp 110.000
  6. KA Sri Tanjung (Lempuyangan-Banyuwangi) Rp 110.000
  7. KA GBM Selatan (Surabaya Gubeng-Pasarsenen) Rp 120.000
  8. KA Matarmaja (Malang-Pasarsenen) Rp 125.000
  9. KA Serayu (Purwokerto-Kroya-Jakarta Kota) Rp 70.000
  10. KA Kutojaya Selatan (Kutoarjo-Kiaracondong) Rp 65.000
  11. KA Tawang Alun (Malang-Banyuwangi) Rp 65.000
  12. KA Rajabasa (Kertapati-Tanjungkarang) Rp 35.000
  13. KA Bukit Serelo (Kertapati-Lubuklinggau) Rp 35.000
  14. KA Putri Deli (Tanjung Balai-Medan) Rp 30.000
  15. KA Probowangi (Banyuwangi-Probolinggo-Surabaya Gubeng) Rp 65.000
  16. KA Probowangi (Banyuwangi-Probolinggo) Rp 30.000
  17. KA Probowangi (Probolinggo-Surabaya Gubeng) Rp 35.000

Menurut Mukti kereta api jarak jauh dan menengah untuk kelas ekonomi bersubsidi sengaja dinaikkan karena besaran subsidi dari pemerintah berkurang. “Makanya tarifnya naik,” tandas Mukti.