Cerita Dahlan Iskan Jalan-jalan Naik KRL

– Momen kali ini, , Menteri BUMN, menyempatkan diri berkeliling Jakarta-Bogor menggunakan moda . Dahlan berangkat dari Manggarai ke Bogor dan kembali ke Manggarai lagi.

Acara keliling Jakarta-Bogornya ini tidak dilakukan sendirian, namun ditemani ayah angkat anak kandungnya ketika bersekolah di Amerika Serikat. Dahlan mengatakan bahwa perjalanannya dari Manggarai ke Bogor cukup nyaman, karena keretanya dingin. Namun, ketika perjalanan pulang kembali ke Manggarai, kereta yang dinaikinya terasa panas.

“Setiap naik KRL saya nggak pernah merasa panas. Baru kali ini saya hari menemukan yang panas,” ujar Dahlan kepada detikfinance di Jakarta, Sabtu (10/8/2013).

Dahlan menjelaskan, perbedaan suhu udara kedua KRL ini disebabkan karena perbedaan KRL yang dioperasikan . Menurutnya, suhu udara akan tersa panas jika KRL menggunakan AC terpisah.

“Ternyata ada 2 tipe, dengan AC memanjang, dan dengan AC terletak segi empat di beberapa titik. yang saya naiki betul-betul panas. Berangkat dengan AC memanjang jadi dingin,” jelas Dahlan.

Tipe kereta dengan AC terpisah yang menyebabkan suhu udara panas tersebut merupakan KRL generasi pertama yang didatangkan PT KAI dari Jepang. Dahlan mengatakan, harus ada evaluasi terhadap kondisi pendingin udara di dalam kereta untuk kenyamanan .

“Ini generasi pertama yang didatangkan dari Jepang karena kereta masih bagus, tapi tetap perlu dicarikan jalan keluar,” imbuhhnya.

Tentang Dinar Firda Rosa 263 Articles
Peminat studi Teknik Informatika, saat ini bermukim di Malang - Jawa Timur