Dini Hari, KA Pasundan Surabaya-Bandung Anjlok di Garut

Garut – Perjalanan Pasundan jurusan , Selasa dini hari (5/4), terpaksa terhenti di dekat pintu perlintasan 213, Desa Karangmulya, Kecamatan Kadungora, Kabupaten Garut. Alasannya, kereta bernomor KA 179 tersebut akibat tanah yang ambles.

Petugas pintu perlintasan 213 Leles, Asep Nurdiana, menjelaskan jika peristiwa tersebut terjadi sekitar pukul 01.40 WIB.

“Penyebabnya, bawah jalur rel mengalami longsor,” katanya.

Asep tak mengetahui secara pasti jumlah kereta yang anjlok, karena saat kejadian dirinya sedang menjaga pos pelintasan. Namun, Ia menduga ada beberapa yang anjlok sehingga mengakibatkan besi rel patah dan bantalan rel tergilas roda kereta api.

“Kalau jumlah gerbong yang anjlok saya kurang tahu. Sekarang sedang diperbaiki petugas,” sambung Asep.

Salah seorang warga setempat, Lilis (30), mengaku sempat mendengar suara gemuruh yang awalnya dikira suara mobil milik tetangganya.

“Saya lalu periksa keluar karena suaranya keras sekali. Setelah dilihat, ternyata ada kereta (anjlok),” terangnya.

Meski insiden terjadi sekitar pukul 01.40 WIB dini hari, keseluruhan penumpang baru turun pukul 03.00 WIB.

“Kasihan lihat penumpang, terutama ibu-ibu kesulitan turun karena dari pintu keluar ke tanah terlalu tinggi,” lanjut Lilis.