Jalur Dwiganda Jatinegara-Cakung Beroperasi, Perjalanan KRL Lebih Cepat

Sofyan Hasan, Deputy 1 Executive Vice President PT KAI DAOP 2 Jakarta - akurat.co
Sofyan Hasan, Deputy 1 Executive Vice President PT KAI DAOP 2 Jakarta - akurat.co

dwiganda atau double-double track (DDT) lintas Manggarai-Cikarang sepanjang 35 km direncanakan beroperasi pada tahun 2021 mendatang. Dengan adanya dwiganda ini, rel listrik (KRL) diharapkan dapat lebih cepat 10 hingga 20 menit, karena akan terpisah antara jarak jauh dan jalur KRL perkotaan.

“Dengan adanya jalur tersebut, maka jalur akan terpisah antara jalur kereta api jarak jauh dan jalur KRL perkotaan,” ujar Deputy 1 Executive Vice President DAOP 2 Jakarta, Sofyan Hasan, dilansir Antara. “Dengan demikian, kecepatan perjalanan bukan hanya KRL, melainkan kereta yang melintas bisa dipercepat dari 65 km per jam menjadi 70 km per jam.”

Sementara itu, jalur dwiganda segmen Jatinegara-Cakung sepanjang 9,5 km direncanakan bisa beroperasi pada Jumat (12/4) mendatang, sekaligus menandai pemisahan antara jalur KRL dengan kereta api jarak jauh dan kereta api lokal. Pengoperasian DDT ini sendiri merupakan bagian dari DDT lintas Manggarai-Cikarang.

ini diinisiasi 17 tahun lalu. Sejak 2002 sudah dicanangkan pemisahan operasi jalur KRL dan kereta jarak jauh. Tetapi, baru dimulai tahun 2015,” kata Kepala Balai Teknik Jakarta Banten Direktorat Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan, Jumardi. “DDT segmen Jatinegara-Cakung sedianya dijadwalkan selesai pada 2017. Namun, karena perlu banyak sinkronisasi, maka operasional jalur baru dilaksanakan 12 April 2019.”

Dia melanjutkan bahwa rencana switchover DDT segmen Jatinegara–Cakung ini akan membawa dampak pada bertambahnya waktu perjalanan kereta api. Karena itu, Kementerian Perhubungan bersama operator, yaitu dan PT Kereta Commuter Indonesia mengimbau kepada masyarakat pengguna untuk dapat menyesuaikan waktu perjalanan bagi yang akan menggunakan kereta api. Dia juga memohon maaf atas ketidaknyamanan pengguna .

“Selain itu, dua pintu perlintasan sebidang, yaitu JPL 52 di Pisangan Lama (Pasar Enjo) dan JPL 66 di Jalan Cakung, Jakarta Timur, bakal ditutup,” sambung Jumardi. “Untuk itu, dimohon kepada masyarakat, khususnya pengguna kendaraan berbasis jalan raya, agar dapat menggunakan beberapa jalan alternatif, seperti flyover Cipinang yang telah dibangun pemerintah.”

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*