Segera Diresmikan, Jalur Layang Pangkas Waktu Tempuh KA Bandara Kualanamu

Menhub Budi Karya Sumadi di Stasiun Kereta Api Medan
Menhub Budi Karya Sumadi di Stasiun Kereta Api Medan - today.line.me

Waktu tempuh Internasional Kualanamu ke Besar Medan kini semakin cepat, yakni cuma 28 menit, berkat adanya layang sepanjang 10,8 km. Sudah pada bulan Desember 2019, layang KA Kualanamu tersebut diharapkan segera bisa diresmikan Presiden Joko Widodo pada bulan Januari atau Februari 2020 ini.

“Kementerian Perhubungan sudah melaporkan KA Bandara Kualanamu yang sudah dioperasikan mulai Desember kemarin ke Presiden Jokowi. Diharapkan, Presiden bisa meresmikannya pada Januari atau Februari,” ujar Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi, dilansir Antara. “Dengan KA sepanjang 10,8 km, diharapkan semakin menjadi moda pilihan bagi masyarakat.”

Budi menambahkan, pihaknya juga menginginkan jalan layang kereta api tersebut bisa diteruskan hingga ke Binjai. Namun, hal tersebut akan dipelajari lebih lanjut, termasuk ide pengaktifan kembali jalur ke Delitua dan Pancurbatu. “Kami akan menginventarisasi kembali aset kereta api, terkait permintaan pengaktifan kembali jalur kereta api,” sambung Budi.

Sementara itu, Direktur Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan, Zulkifri, menuturkan bahwa jalur layar KA Bandara Kualanamu sepanjang 10,8 km itu dan sarana pelengkap lainnya menggunakan dana APBN/SBSN sebesar Rp2,86 triliun. Dengan jalur layang itu, telah menghilangkan sembilan titik sebidang.

Mulai dioperasikan sejak 1 Desember 2019 sesuai dengan Grafik Perjalanan Kereta Api (GAPEKA) 2019, kini frekuensi KA Bandara Kualanmu yang semula 42 perjalanan per hari, sudah bisa ditingkatkan menjadi 50 perjalanan per hari. Tidak cuma itu, dengan adanya jalur layang ini, lalu lintas akan menjadi lebih lancar karena perjalanan kereta api melalui biasa atau di bawah menjadi berkurang.

“Kami juga punya rencana untuk membangun LRT dan BRT Mebidangro, dalam rangka mendukung kawasan strategis nasional (KSN) Mebidangro, yang juga sebagai salah satu infrastruktur pendukung dalam pelaksanaan PON 2024 di Sumut,” tambah Wakil Gubernur Sumatera Utara, Musa Rajekshah. “Kemudian, juga ada pembangunan jalur kereta api Siantar-Parapat, dalam rangka pengembangan kawasan Danau Toba.”

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*