Jonan: Sulit Mewujudkan Kereta Api Indonesia Seperti di Jepang

Kereta api cepat di China

Bagi anda yang sudah lama memimpikan kereta api sekelas Shinkansen di Indonesia, sepertinya harus mengubur dulu impian Anda. Karena baru-baru ini , Direktur Utama (KAI) Persero, mengemukakan bahwa hal ini masih sulit untuk diwujudkan.

Dari penuturan langsung Ignasius Jonan, diketahui bahwa Ia kerap kali mendapat tantangan dari para kalangan menengah untuk merubah Perkereta apian Indonesia menjadi secanggih di . “Banyak kalangan menengah yang tanya saya, bisa nggak kereta api kita sama seperti kereta api Jepang. Saya jawab, jangan sekarang karena kita bayar karcis saja nggak seperti Jepang,” ujar Ignasius di Forum Refleksi Tiga Tahun Pelaksanaan MP3EI di Jakarta, Rabu (3/9/2014). “Kalau bayar karcis sama seperti di Jepang, saya bisa mengubahnya. Contohnya saja kereta api Kualanamu-Medan itu sama dengan Jepang tapi harganya sekali naik Rp 60 ribu per orang,” tambahnya.

Menurut Ignasius, itu bukanlah hal yang mustahil, namun jika masyarakat saja masih pelit untuk membayar harga sedikit lebih mahal, maka akan sulit untuk mewujudkannya.

Seperti pepatah , Jer Basuki Mowo Beyo, Jika mayarakat Indonesia menginginkan fasilitas perkereta apian yang canggih dan maju seperti di Jepang, maka masyarakat mulai sekarang harus rela untuk merogoh kocek lebih dalam.

Ignasius mencontohkan, Ia bisa saja merubah merubah perkeretaapian menjadi jauh lebih nyaman dan mewah, tapi masyarakat harus rela membayar tiket kereta yang biasanya seharga 5.000 rupiah menjadi 60.000 rupiah. Masalahnya adalah, apakah harga tersebut sudah dapat dijangkau juga oleh masyarakat kelas bawah? Mengingat kereta api adalah angkutan sejuta umat, terutama saat .

Ignasius juga menuturkan dengan nada canda, jika dengan kereta api listrik yang hanya seharga 5.000 rupiah untuk satu orang, itu hanya bisa menjamin keselamatan saja. Diberikan fasilitas masih untung. Apalagi masih minta super cepat dan mewah ? Sangat sulit untuk diwujudkan.

Jika kita mau sedikit memahami bagaimana masyarakat Jepang membayar untuk berbagai fasilitas yang mereka dapatkan, maka kita masih patut bersyukur.

Harga tiket shinkansen untuk jarak Nagoya ke adalah seharga  10.150 yen, atau sekitar  Rp 1.133.000, untuk jarak 342 km. Bandingkan dengan di tanah air, untuk jarak yang relatif sama, yaitu kereta api Malang-Yogyakarta menempuh jarak sekitar 364 km, tiketnya dapat didapatkan dengan harga mulai dari Rp 100.000,-. Sungguh perbandingan yang amat jauh.

Maka kita patut berbesar hati jika Kereta api kita masih kalah jauh dibandingkan dengan milik Jepang. Baik dari segi kecepatan, kenyamanan, dan keselamatan. Jika opsi ini benar-benar dipaksakan, maka bukan tidak mungkin kereta cepat sekelas shinkansen akan menjadi barang mewah yang tidak terjangkau oleh masyarakat.

Jepang memang dikenal sebagai negara yang sangat mutakhir di bidang transportasi, baru-baru ini bahkan Jepang mulai membuat kereta yang diklaim lebih cepat dari shinkansen. Kereta dengan maglev (magnet levitation) ini disinyalir memiliki kecepatan lebih dari 500 km/jam, dapat menempuh jarak 320 km hanya dalam 40 menit. Kereta ini berencana akan dioperasikan pada tahun 2027. (fie)

Tentang Masinis 182 Articles
Memulai karir menulis sejak duduk di bangku SMP sebagai layouter dan redaktur, dan membawa proses kepenulisannya hingga di bangku kuliah. 10 tahun terakhir aktif sebagai tenaga desainer di sebuah perusahaan yang berpusat di Malang. Beberapa tahun terakhir menjadi penumpang setia kereta api pagi rute Malang-Surabaya yang berangkat dari Stasiun Kotabaru jam 04.20 setiap hari. Sejak itu, penulis tertarik dengan segala hal tentang kereta api dan sistem transportasi publik.