KA Perkotaan Kedungsapur Akan Menelan Dana hingga Rp6,47T

Pengadaan KA perkotaan Kedungsapur membutuhkan dana yang tidak sedikit. Untuk dapat mengaktifkan rel kereta yang telah mati untuk jalur kereta ini membutuhkan dana Rp 20miliar untuk setiap kilometernya.

Djoko Setjowarno, Konsultan perencana KA perkotaan Kedungsapur menjelaskan bahwa dana untuk kereta ini sepenuhnya akan ditanggung oleh pusat. Panjang lintasan kereta ini mencapai 337 km sehingga total biayanya sebesar Rp6,74 triliun.

“Untuk mengaktifkan kembali jalur KA, Kemenhub akan menggunakan jalur lama yang telah ada. Seperti koridor Ambarawa-Jambu-Bedono-Secang-Muntilan-Magelang-Yogyakarta, tetap akan menggunakan jalur lama. Pemerintah juga telah menyiapkan kereta untuk jalur menanjak seperti disana,” jelasnya.

Sedangkan untuk pengadaan kereta akan ditanggung oleh Kementrian Perhubungan (Kemenhub). pada tahun depan akan memesan 700 kereta dari PT INKA dengan jalan melakukan skema pinjaman bank. Kereta ini akan menggantikan kereta Argo. Setiap tahun akan didatangkan 100 kereta.

KA perkotaan Kedungsapur akan dilakukan dalam lima hingga enam tahap. Panjang lintasan KA Kedungsapur ini akan meliputi koridor Weleri-Kaliwungu-Semarang-Brumbung-Gubug-Gambringan-Kradenan, koridor Brumbung-Kedungjati-Gundih, Semarang-Demak-Godong-Purwodadi-Gambringan-Gundih, dan Kedungjati-Tuntang-Ambarawa.

Tentang Mirza Pratiwi 347 Articles
Kontributor berita, berasal dari Madiun: pusat pengembangan industri kereta api di Indonesia. Saat ini sedang menyelesaikan studi Teknologi Informasi di Universitas Negeri Malang. Penulis yakin bahwa masalah transportasi di Indonesia akan lebih baik jika difokuskan pada pembangunan sistem transportasi masal.