Kereta Bandara Soekarno-Hatta Beroperasi 17 Agustus Cuma Hoax

kabar-kereta-jakarta-bandara-soekarno-hatta-beroperasi-17-agustus-hoax

JAKARTA –  Beberapa waktu lalu, beredar kabar yang menyebutkan bahwa Internasional Soekarno-Hatta telah beroperasi sejak tanggal 17 Agustus 2017 kemarin. Namun, baik pihak (PT KAI) maupun Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) membantah berita tersebut dan mengatakan kabar itu hanya .

Dalam akun resminya, PT KAI menyampaikan bahwa hingga hari Minggu (20/8) kemarin, perusahaan masih dalam proses penyelesaian prasarana kereta . Perusahaan pun meminta masyarakat memantau resmi dari akun media sosial PT KAI maupun Railink. “Kereta ini akan melakukan serangkaian uji coba sebelum beroperasi yang ditargetkan paling cepat November tahun ini,” ujar Direktur Utama PT KAI, Edi Sukmoro.

Sementara itu, Kementerian PUPR melalui Sekretaris Jenderal Anita Firmanti, juga membantah kabar yang menyebutkan kereta Soekarno-Hatta sudah beroperasi per tanggal 17 Agustus kemarin. Anita pun menyesalkan dengan beredarnya informasi tersebut yang mengatasnamakan Kementerian PUPR.

“Kami menyampaikan kepada publik bahwa berita tersebut adalah hoax alias tidak benar,” tandas Anita. “Kementerian PUPR pun tidak memiliki kewenangan terhadap kebijakan maupun pengoperasian moda transportasi kereta Bandara Soekarno-Hatta sebagaimana informasi yang beredar.”

Sebelumnya, beredar pesan berantai yang menyebutkan kereta Bandara Soekarno-Hatta sudah beroperasi sejak tanggal 17 Agustus 2017 kemarin. Pengirim pesan hoax tersebut mengatakan bahwa kereta menuju bandara sudah bisa dinaiki dari Utama Manggarai, Sudirman Baru, Duri, dan dari Batu Ceper.

Dalam informasi itu juga disebutkan jam operasional kereta. Setiap hari, kereta beroperasi dari pukul 04.00 WIB hingga 00.00 WIB. Kereta juga dikatakan akan beroperasi sebanyak 124 perjalanan pergi-pulang, dan setiap kereta memiliki enam rangkaian dan dapat mengangkut hingga 272 . Dicantumkan pula informasi tambahan bahwa kereta Bandara Soekarno-Hatta dirancang dan dibangun , menggunakan mesin Bombardier dari Jerman.