Kereta Ekonomi Lokal Jakarta Akan Ditertibkan oleh PT KAI

Jakarta – Untuk meningkatkan pelayanan, keamanan dan kenyamanan bagi pengguna jasa , pihak akan melakukan dalam pengoperasian lokal di daerah DAOP I untuk lintas barat dan timur.

“Upaya yang dilakukan berupa penertiban tanpa (free rider), penumpang di atap kereta, pedagang asongan, pengamen, pengemis, dan tindak kriminal di dalam kereta lokal,”jelas Sukendar Mulya, Kepala Humas PT KAI DAOP I Jakarta kepada Antara.

Sukendar menjelaskan bahwa adanya pedagang asongan yang masuk kedalam kereta merupakan salah satu hal yang masih dikeluhkan oleh para penumpang.

Karena hal ini, akhirnya PT KAI akan berupaya untuk melakukan penertiban terhadap pedagang asongan dan pengemis di dalam kereta ekonomi.

“Kami terus berupaya meningkatkan kualitas dan kenyamanan bagi pengguna jasa kereta api, khususnya kereta ekonomi lokal. Sehingga masyarakat atau penumpang tidak terganggu lagi dengan adanya pedagang di dalam rangkaian kereta api,” ujarnya.

Selain menertibakan pedagang asongan dan pengemis, penertiban juga dilakukan terhadapa para penumpang yang tidak mempunyai tiket dan naik di atap gerbong kereta ekonomi.

PT KAI juga akan memperbaiki pintu kereta ekonomi lokal yang masih terbuka saat kereta sedang berjalan. Karena seharusnya dalam keadaan berjalan pintu kereta harus dalam keadaan tertutup. Hal ini disebabkan untuk menunjang keselamatan dari penumpang.

“Kereta api tidak akan kami jalankan jika ada pintu kereta yang masih terbuka. Tentunya kami membutuhkan dukungan dari semua penumpang untuk tidak mengganjal pintu saat kereta api berjalan,” tegasnya.

Selain itu untuk menambah kenyamanan penumpang akan dilakukan pula pembatasan jumlah penumpang untuk setiap kereta yaitu dengan batas 150 persen.

Tentang Mirza Pratiwi 347 Articles
Kontributor berita, berasal dari Madiun: pusat pengembangan industri kereta api di Indonesia. Saat ini sedang menyelesaikan studi Teknologi Informasi di Universitas Negeri Malang. Penulis yakin bahwa masalah transportasi di Indonesia akan lebih baik jika difokuskan pada pembangunan sistem transportasi masal.