Kontrak Subsidi PSO untuk Perkeretaapian Segera Ditandatangani

JAKARTA – Pemerintah berharap agar semua kelas mendapatkan . Begitu juga untuk penumpang KRL AC, yang PSO nya sudah termasuk dalam PSO Rp 704,7 miliar yang telah disepakati Pemerintah bersama DPR.

“Untuk peningkatan pelayanan seperti ini ada kebutuhan tambahan. Kalau itu memang tidak tertampung dengan DIPA PSO yang Rp 704,7 miliar tadi, kita sudah mengusulkan tambahan ke Menteri Keuangan dan beberapa kali sudah dilaporkan ke DPR,” jelas Sekretaris Dirjen Perkeretaapian Kementerian Perhubungan Nugroho Indrio.

Jumlah subsidi PSO Rp 704,7 miliar yang akan segera ditandatangani dalam satu dua pekan ini diklaim sudah mengakomodasi kenaikan BBM dalam waktu dekat. Untuk subsidi PSO tambahan itu, Kementerian Perhubungan berharap bisa disepakati dalam .
Untuk tahun 2013 ini Kemenhub telah mengajukan besaran subsidi PSO sebanyak Rp 804,7 miliar. Namun, subsidi PSO yang disetujui hanya Rp 704,7 miliar. Jumlah yang mendapatkan subsidi PSO dengan jumlah itu diproyeksikan untuk 95.365.313 penumpang.

Sebelumnya, penandatanganan subsidi PSO sempat mandek karena belum turunnya DIPA dari Kementerian Keuangan. Penandatanganan kontrak menyusul telah turunnya daftar isian pelaksanaan anggaran dari Kementerian Keuangan.
“DIPA (Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran) baru turun sehingga diharapkan dalam satu dua pekan ada penandatanganan kontrak,”kata Sekretaris Jenderal Kementerian Perhubungan Leon Muhammad di Jakarta, Jumat (14/6).

Jumlah subsidi public service obligation (PSO) yang akan ditangani oleh Dirjen Perkeretaapian Kementerian Perhubungan dengan (persero) itu sebesar Rp 704,7 miliar. Namun, waktu penurunan subsidi PSO tersebut masih belum ditetapkan karena masih dalam pembahasan antara Dirjen Perkeretaapian dengan Dirjen Anggaran Kementerian Keuangan. [Yud/KAI]

Tentang Masinis 182 Articles
Memulai karir menulis sejak duduk di bangku SMP sebagai layouter dan redaktur, dan membawa proses kepenulisannya hingga di bangku kuliah. 10 tahun terakhir aktif sebagai tenaga desainer di sebuah perusahaan yang berpusat di Malang. Beberapa tahun terakhir menjadi penumpang setia kereta api pagi rute Malang-Surabaya yang berangkat dari Stasiun Kotabaru jam 04.20 setiap hari. Sejak itu, penulis tertarik dengan segala hal tentang kereta api dan sistem transportasi publik.