Mulai Oktober 2021, Naik Kereta Tidak Wajib Gunakan PeduliLindungi

Suasana penumpang kereta api jarak jauh - kompas.com

melalui Kementerian akan memberikan keringanan bagi masyarakat yang hendak bepergian menggunakan dan pesawat terbang. Mulai Oktober 2021, masyarakat sudah bisa melakukan darat dan udara tanpa aplikasi PeduliLindungi. Kebijakan tersebut dilakukan seiring banyaknya keluhan dari warga yang tidak dapat mengakses aplikasi tersebut.

Dijelaskan Chief Digital Transformation Office Kementerian Kesehatan, Setiaji, salah satu solusi yang diberikan adalah berkolaborasi dengan berbagai aplikasi lain yang sudah banyak dipakai masyarakat, seperti Gojek, Grab, Traveloka, Tokopedia, Tiket.com, Jaki, LinkAja, dan lainnya. Dengan integrasi tersebut, masyarakat tidak harus menggunakan aplikasi PeduliLindungi untuk bepergian, baik untuk transportasi udara maupun kereta api.

“Tanpa ponsel pun, calon kereta api bisa melakukan perjalanan karena validasi penumpang sudah dilakukan pada pembelian tiket. Hal ini dimungkinkan karena sistem telah terintegrasi dari faskes atau lab hingga pembelian tiket di platform daring,” ujar Setiaji. “Sementara untuk penumpang pesawat, validasi bisa dilakukan lewat pengecekan NIK di bandara dan akan muncul status yang bersangkutan bila layak bepergian atau tidak.”

Setiaji melanjutkan, dengan langkah tersebut, masyarakat tidak harus menggunakan PeduliLindungi, tetapi masih bisa mendapatkan fitur-fitur dalam aplikasi tersebut. Menurut rencana, kebijakan tersebut akan diluncurkan pada bulan Oktober 2021 mendatang. “Langkah ini dilakukan untuk menjawab keluhan masyarakat yang tidak bisa memasang PeduliLindungi di smartphone mereka,” sambung Setiaji.

Meski tidak akan diwajibkan lagi untuk bepergian, tetapi aplikasi PeduliLindungi tetap akan dipakai untuk keperluan lain. Bahkan, baru-baru ini pemerintah mengeluarkan rencana menerapkan aplikasi tersebut bagi masyarakat yang hendak masuk ke pasar tradisional atau pasar rakyat. Hal tersebut dilakukan untuk memastikan pasar rakyat memberikan rasa aman dan nyaman bagi pengunjung dari penularan Covid-19.

“Ada beberapa pasar rakyat yang akan diuji coba dengan memperhatikan tingkat vaksinasi pedagang dan pengelola pasar rakyat,” papar Menteri Perdagangan, Muhammad Lutdfi, dikutip dari Antara. “Terdapat beberapa pertimbangan pelaksanaan implementasi aplikasi PeduliLindungi di pasar rakyat, di antaranya pedagang dan pengelola pasar rakyat sudah tervaksin 100 persen.”

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*