Pembangunan Rel KA Aceh-Lampung Tertunda, Pemprov Aceh tak ingin Proyek Fly Over dan Terowongan bernasib sama

Meulaboh – Untuk memangkas jarak tempuh menuju ke Banda , propinsi telah merencanakan (fly over) maupun di kawasan barat selatan . Hal ini disampaikan oleh Gubernur dr Zaini Abdullah.

“Hubungan antara Banda Aceh ke barat selatan kita akan dapat persetujuan fly over, terowongan di daerah Kulu, Paro, dan Geurutee. Ini bukan datang begitu saja, tapi waktu itu rahmad banjir, kita bicarakan dengan Presiden dan Alhamdulillah direspon positif,” ujarnya ketika dimintai keterangan di Meulaboh pada akhir pekan lalu.

Disampaikan oleh Zaini, fly over akan dipasangkan di 3 daerah, sementara terowongan akan dibuat di Gunung Geurutee. Jarak tempuh Banda Aceh-barat selatan Aceh yang semula mencapai 12 km akan terpangkas 1,7 km. Ide pembangunan tersebut, diakui Zaini, telah disampaikan langsung kepada Presiden beserta rombongannya dalam sambutan di acara peresmian pengembangan Bandara Rembele di Kabupaten Bener Meriah, Rabu (2/3).

“Ini juga sudah saya ingatkan saat peresmian lapangan (terbang) Rembele di Bener Meriah di depan Presiden, dan nanti kita akan menghubungi Mentri PU-nya supaya ini dipercepat selesai menyangkut persoalan-persoalan segera dibangun,” bebernya.

Menurut Zaini, pihaknya tengah meningkatkan jalinan komunikasi dengan Kementrian pusat di Jakarta. Hal ini untuk mencegah agar pembangunan fly over dan terowongan ini tak bernasib sama dengan pembangunan rel Aceh-Lampung dan jalan tol di wilayah timur Aceh yang tertunda. Padahal, Ia mengaku telah menjanjikan pembangunan tersebut pada masyarakat Aceh.

“Pembangunan jalan kereta api dari Aceh ke Lampung, ini mungkin belum lagi dari Aceh Barat, mohon maaf dan sabar dululah lain kali. Tapi yang penting jalan tol dan jalan kereta api ini segera dibangun, kalau tidak, kita akan bersama-sama ke Jakarta,” tegas Zaini.