Pendapatan Angkutan Barang Meningkat, KAI Beli 50 Lokomotif Baru

kereta logistik

Perusahaan kereta api milik negara (KAI) mendapati peningkatan yang signifikan dalam pendapatan tahun ini pasca peresmian Utara Jawa yang menghubungkan ibu kota dengan kota terbesar kedua, di .

Direktur komersial KAI Bambang Eko Martono mengatakan selama akhir pekan bahwa kontribusi transportasi barang terhadap pendapatan perusahaan melonjak dari kurang dari 40 persen tahun lalu menjadi sekitar 47 persen pada tahun ini, karena kapasitas kereta api di Jawa yang meningkat menghasilkan permintaan jasa logistik berbasis perkeretaapian. Jalur double-track yang menghubungkan Jakarta dan Surabaya telah beroperasi penuh sejak Oktober tahun ini.

Kapasitas kereta api meningkat setelah operasi terbatas jalur ganda awal tahun ini meningkatkan pendapatan operator kereta sekitar Rp 8,6 triliun (US $ 689,66) pada semester pertama tahun ini, naik 123 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu. Perusahaan membukukan Rp 326 miliar laba bersih pada semester pertama tahun ini, naik 20 persen dari periode yang sama tahun lalu.

“Kami sedang dalam proses negosiasi dengan Pertamina untuk mengangkut bahan bakar mereka menggunakan kami tahun depan,” kata Bambang. “Kami sekarang menyediakan logistik untuk Coca Cola, Aqua, serta Krakatau Steel, menyusul dibukanya jalur ganda,” lanjutnya.

Bambang mengatakan bahwa perusahaan diharapkan untuk dapat mencapai target Rp 10,70 triliun pendapatan tahun ini, naik dari Rp 8,6 triliun tahun lalu, dimana Rp 3,09 triliun diharapkan berasal dari transportasi barang.

Perusahaan mengharapkan untuk membukukan Rp 650 miliar laba tahun ini, naik 13 persen dari Rp 560 miliar di tahun lalu.

Seluruh sistem double-track, yang membentang 727 km dari Jakarta ke Surabaya, tidak hanya meningkatkan kapasitas kereta api tetapi juga mengurangi waktu perjalanan antara dua kota itu yang sebelumnya 11 – 13 jam menjadi hanya 8 – 10 jam.

Menurut Bambang, perseroan berencana untuk menambahkan hingga 15 kereta api barang baru tahun depan, dengan empat di antaranya berlokasi di Sumatera untuk mengangkut batubara, yang merupakan tulang punggung perusahaan untuk pendapatan bisnis logistik. PT. KAI saat ini memiliki total 40 .

Pada bulan Oktober, KAI dijamin pinjaman senilai $ 94.300.000 dari Bank Ekspor- untuk membiayai pembelian 50 dari General Electric (GE) Amerika.

Bambang mengatakan kepada JakartaPost lokomotif pesanan diharapkan tiba pada bulan September tahun depan dan akan digunakan untuk menarik kereta barang baik di Sumatera dan Jawa.

Tentang Masinis 182 Articles
Memulai karir menulis sejak duduk di bangku SMP sebagai layouter dan redaktur, dan membawa proses kepenulisannya hingga di bangku kuliah. 10 tahun terakhir aktif sebagai tenaga desainer di sebuah perusahaan yang berpusat di Malang. Beberapa tahun terakhir menjadi penumpang setia kereta api pagi rute Malang-Surabaya yang berangkat dari Stasiun Kotabaru jam 04.20 setiap hari. Sejak itu, penulis tertarik dengan segala hal tentang kereta api dan sistem transportasi publik.