PT KAI Terpadu Mulai Penertiban Pedagang Asongan Hari ini

Madiun – Penertiban

Mulai hari ini, Jum’at 1 November 2013 PT Indonesia secara terpadu akan melakukan penertiban pedagang asongan yang tetap nekat berjualan didalam rangkaian . Penertiban pedagang asongan ini dilakukan oleh ratusan personel Polisi Khusus () dengan melibatkan pula Polisi Militer .

“Penertiban ini dilaksanakan secara serentak. Petugas dari masing-masing daop (daerah operasi) akan bergabung,’’ ujar Gatut Sutiyatmoko, Manajer Humas PT KA Daop VII Madiun.

Gatut mengungkapkan bahwa penertiban pedagang asongan ini akan difokuskan pada ekonomi dengan berbgai . Hal ini dikarenakan pedagang sering menyerbu kelas ekonomi untuk berjualan nasi bungkus, air mineral, dan brem yang merupakan jajanan khas Madiun. Kondisi yang seperti ini dinilai tidak mmpunyai standat pelayanan minimum.

Standar kereta api adalah harus bersih dari pedagang asongan. Hal ini diatur dalam instruksi Nomor 2 / LL.moo6/KA2012.

“Kami berupaya semaksimal mungkin untuk melaksanakan sterilisasi kereta dan lingkungannya. Maka, petugas melarang masuk pedagang ke ruang tunggu ,’’ Gatut menjelaskan.

Meski telah ada instruksi tersebut pada pedagang tetap nekat masuk melalui jalan tikus di jalan Yos Sudarso. Dalam waktu dekat ini PT KAI akan segera menutup celah-celah kecil yang menjadi akses masuk para pedagang asongan ke .

“Saat ini kami akan menertibkan yang di dalam kereta dulu,’’ kata dia.

 

Tentang Mirza Pratiwi 347 Articles
Kontributor berita, berasal dari Madiun: pusat pengembangan industri kereta api di Indonesia. Saat ini sedang menyelesaikan studi Teknologi Informasi di Universitas Negeri Malang. Penulis yakin bahwa masalah transportasi di Indonesia akan lebih baik jika difokuskan pada pembangunan sistem transportasi masal.