Revitalisasi Jalur Rel Mati Akan Dimulai di Jawa Tengah

Treinen in Indië - by Stephan M

JAKARTA – berkomitmen menghidupkan kembali - yang sudah lama mati, sebagaimana tertuang dalam rencana induk perkeretaapian nasional. Diharapkan, dengan kembali aktifnya -jalur itu bisa menjadi penghubung utama antarkota.

Menurut Head of Corporate Communication PT KAI Makmur Syaheran, banyak jalur yang dulu berfungsi namun kini tak dioperasionalkan. “Akan kami maksimalkan jalur-jalur yang sudah lama tidak digunakan.” Menurut Makmur, akan dimulai lebih dahulu di Pulau Jawa. Salah satunya yakni di jalur Kedungjati Grobogan–Tuntang Semarang– Semarang sepanjang 36,7 km.

Makmur menjelaskan, jalur itu merupakan lintasan paling tua dalam sejarah perkeretaapian di Indonesia. Selain itu, jalur itu merupakan jalur wisata yang kini dijadikan untuk wisata kereta api terbesar di . Makmur mengatakan, pihaknya sudah mendata jumlah milik 160 kepala keluarga (KK) terdampak yang akan mendapatkan uang ganti bongkar dari revitalisasi itu. permanen mendapat ganti bongkar Rp250 ribu per meter persegi, semipermanen Rp200 ribu per meter persegi, namun tanpa ganti tanah karena itu bukan milik warga.

Ke depannya, menurut Makmur, jalur itu akan sangat menguntungkan bagi masyarakat daerah setempat. Sebab, akan dilewati oleh kereta dan barang. Selain itu, akan beroperasi juga kereta api wisata. “Akan sangat menguntungkan. Karena akan banyak hotel-hotel baru dibangun sehingga memberikan pemasukan bagi daerah,” urai Makmur saat diwawancarai JPNN kemarin (22/8).

Setelah revitalisasi jalur Kedungjati Grobogan–Tuntang Semarang–Ambarawa Semarang, PT KAI akan melakukan revitalisasi jalur rel yang lain. Yakni Semarang-Demak, setelah itu dilanjutkan ke Rembang. Selain itu juga jalur menuju Wonosobo. Makmur berharap, pada akhir tahun jalur itu sudah bisa digunakan.

Tentang Masinis 182 Articles
Memulai karir menulis sejak duduk di bangku SMP sebagai layouter dan redaktur, dan membawa proses kepenulisannya hingga di bangku kuliah. 10 tahun terakhir aktif sebagai tenaga desainer di sebuah perusahaan yang berpusat di Malang. Beberapa tahun terakhir menjadi penumpang setia kereta api pagi rute Malang-Surabaya yang berangkat dari Stasiun Kotabaru jam 04.20 setiap hari. Sejak itu, penulis tertarik dengan segala hal tentang kereta api dan sistem transportasi publik.