Profil Stasiun Gundih, Grobogan

Gundih merupakan  stasiun  yang terletak di Sobo, Geyer, . Stasiun ini termasuk dalam Daerah Operasional IV , di bawah manajemen PT . Stasiun Gundih terletak di ketinggian +54 meter di atas permukaan laut.

Stasiun Gundih berdiri sejak jaman penjajahan Belanda. Arsitektur yang ada di Stasiun Gundih masih meninggalkan nuansa kolonial yang cukup kental. Perbaikan-perbaikan yang dilakukan pihak di Stasiun Gundih tidak mengubah bentuk asalnya, melainkan hanya perbaikan yang bersifat pembenahan bagian-bagian yang rusak, atau pemasangan -fasilitas umum untuk calon penumpang.

Tadinya, Stasiun Gundih memiliki jalur dengan tiga rel. Jalur 3 rel ini terbentang sampai ke Stasiun Lempuyangan di Yogyakarta sebelum dibongkar paksa oleh Kekaisaran Jepang pada tahun 1942. Kini Stasiun Gundih merupakan tempat percabangan antara jalur yang menuju Semarang Tawang, Gambringan, dan Solo Balapan. Kedua rel bertemu di bagian selatan stasiun.

Stasiun Gundih melayani kereta api dengan tujuan Semarang Poncol, Purwosari, Pasar Senen, dan arah sebaliknya. Sejauh ini, kereta api yang beroperasi dengan titik keberangkatan dari Stasiun Gundih baru kereta api kelas saja.

Kereta-kereta yang berangkat dari Stasiun Gundih diantaranya adalah Kereta Api Ekonomi Kalijaga ke Semarang Poncol dan Purwosari, dan Kereta Api Ekonomi Matarmaja ke Jakarta Pasar Senen.

Fasilitas-fasilitas yang disediakan oleh Stasiun Gundih diantaranya adalah ruang tunggu bebas asap rokok, toilet umum, print tiket mandiri, customer service, tempat parkir, mesin-mesin ATM, serta beberapa warung makan dan toko di sekitar area Stasiun Gundih.