Tumpang Tindih Lahan PT KAI di Sidoarjo Belum Tuntas

– Menjelang pertengahan 2015, Dinas Pekerjaan umum Bina Marga belum bisa menunjuk konsultan appraisal untuk pembebasan frontage road (FR).
Hal itu karena masih ada lahan yang tumpang tindih dengan lahan PT Indonesia (KAI) dari Waru hingga Buduran.

Kemarin (13/5), Dinas PU Bina Marga menggelar rapat koordinasi dengan , Badan Pertanahan Nasional (BPN), delapan kepala desa, dan tiga camat. Kepala Dinas PU Bina Marga Sigit Setyawan mengatakan, rapat koordinasi tersebut digelar untuk menuntaskan masalah lahan yang tumpang tindih. membawa ground card yang dijadikan patokan batas lahannya. “Nantinya warga akan diminta untuk menunjukkan bukti batas lahan dengan masing-masing,” kata Sigit.

BPN Sidoarjo pun meminta waktu satu minggu untuk menginventarisir ulang jumlah lahan yang tumpng tindih. Sebelumnya, lahan yang tumpang tindih diperkirakan mencapai 53 bidang. Namun, BPN belum bisa memastikan angka tersebut.

Sigit melanjutkan, hingga batas lahan tanah selesai ditentukan, pihaknya belum bisa berbuat banyak untuk melakukan pembebasan lahan FR. Dia berharap masalah batas lahan ini bisa segera diselesaikan agar Dinas PU Bina Marga bisa menunjuk konsultan appraisal.

“Mudah-mudahan pekan depan sudah klir dan BPN bisa segera menerbitkan peta bidang. Dengan begitu, kami langsung menunjuk konsultan appraisal untuk menghitung setiap bidang,” ujarnya. (nis/rek)

Tentang Masinis 182 Articles
Memulai karir menulis sejak duduk di bangku SMP sebagai layouter dan redaktur, dan membawa proses kepenulisannya hingga di bangku kuliah. 10 tahun terakhir aktif sebagai tenaga desainer di sebuah perusahaan yang berpusat di Malang. Beberapa tahun terakhir menjadi penumpang setia kereta api pagi rute Malang-Surabaya yang berangkat dari Stasiun Kotabaru jam 04.20 setiap hari. Sejak itu, penulis tertarik dengan segala hal tentang kereta api dan sistem transportasi publik.